Piala Wingers Dunia – Best XI

Raimundo Orsi – Italia

Lahir pada tahun 1901 di Argentina, Orsi tampil untuk negara kelahirannya antara 1924 dan 1928 menampilkan dalam Olimpiade sebagai Argentina melawan Uruguay. Namun ia beralih berdomisili setelah pindah ke Juventus memilih untuk bermain untuk Azzurri di Piala Dunia pertama pada tahun 1934. Hal ini ternyata menjadi turnamen internasional terakhirnya tapi dia membuat tanda, tegas menetapkan posisinya sebagai pemain sayap terbaik belum rahmat Italia alasan. Dia dikenang sampai saat ini.

Sir Tom Finney – Inggris

Meskipun memulai karir internasionalnya livescore  pada usia sepak bola matang dari 24 sebagai akibat dari Perang Dunia ke-2, Sir Tom Finney bermain untuk negaranya Inggris di tiga Piala Dunia membantu timnya mencapai perempat final pada tahun 1954. Penampilannya sepanjang karirnya dengan Inggris disemen statusnya sebagai salah satu bahasa Inggris dan hebat permainan dengan langkahnya, kontrol bola, finishing dan apresiasi keseluruhan permainan menarik pujian di seluruh dunia. Tom Finney berdiri hari ini sebagai salah satu yang terbaik untuk rahmat posisi winger dengan Bobby Moore pernah dikutip mengatakan, saya tidak pernah bermain dengan pemain sayap seperti itu”.

Lennart Skoglund – Swedia

Pemain sayap yang sangat terampil, Nacka, karena ia dikenal, terpesona baik orang banyak dan lawan-lawannya dengan semburan depan nya di sisi kiri. Dia berhenti utama ketika Swedia finish ketiga di Piala Dunia 1950 dan kemudian mencapai final pada tahun 1958 melawan Brasil ketika Swedia menjadi tuan rumah turnamen. Lennart bermain untuk Inter Milan di level klub dan eksploitasi masih dianggap sebagai beberapa yang terbaik untuk rahmat sayap kiri lapangan.

Zoltan Czibor – Hungaria

Dia terdaftar di semua Balai waktu Hungaria of Fame dating ke ketika Magical Magyars mendominasi sepakbola dunia. Zoltan, seorang pemain sayap kiri di luar dimiliki kemampuan dribbling yang mengesankan dan sebuah tembakan yang sangat kuat dan merupakan bagian dari tim yang tersingkir Inggris untuk mencapai final Piala Dunia pada tahun 1954, dirinya mencetak gol kedua. karir internasional Zoltan bersama-sama dengan banyak rekan tim Hungaria naksir nya berakhir tiba-tiba di Revolusi Hungaria pada tahun 1956.

Garrincha – Brasil

Dianggap di antara hebat Brasil, Garrincha mengatasi beberapa kendala yang paling sulit untuk naik nya di aula permainan. Lahir dengan kaki bengkok, tulang belakang bengkok dan dalam kemiskinan ekstrim, ia bahkan tidak diharapkan untuk berbicara dengan baik apalagi bermain normal seperti anak-anak. Namun dia menaklukkan semua kesulitan untuk menjadi salah satu pemain terbesar di dunia dan di beberapa kalangan dianggap sebagai saingan terbesar untuk Pele di masa kejayaan raja. Sebuah pemain yg menggiring bola dengan baik dan pemain sayap sangat damai, ia membimbing timnya bersama dengan Pele ke 1958 piala dan tanpa Pele pada tahun 1962 ketika raja ditarik keluar karena cedera mencetak empat gol untuk membawa pulang Golden Boot. Pele adalah untuk kemudian bermain upeti kepada Garrincha, menggambarkan penampilannya sebagai fenomenal dan instrumental keberhasilan Brasil.

Jairzinho – Brasil

Sebuah kuat dan kecepatan pemain sayap, ia sangat mengagumi Garrincha dan penerus utama untuk idolanya ketika ia membantu timnya merebut kembali mereka piala trofi dunia pada tahun 1974 berdebar tim Italia 4-1.

Rivelino – Brasil

Rivelino adalah salah satu bintang paling terang di sisi legendaris Brasil di Piala Dunia 1970. manipulasi bolanya dan kontrol luar biasa pada saat gracing platform dengan teknik elastis bahwa hanya hebat seperti Christiano Ronaldo atau Zinedine Zidane bisa mengerti. keterampilan untuk membelai bola, menciptakan sandal tutup bergerak masih legendaris dan kecerdasan dan pengetahuan tentang permainan yang sangat penting saat timnya bermain di ’74 dan ’78 Piala Dunia semifinal.

Rob Rensenbrink – Belanda

Belanda tidak pernah kecewa dalam memproduksi superstar sepak bola meskipun mereka adalah satu-satunya tim untuk fitur di setiap Piala Dunia dan tidak mengambil trofi rumah. Namun ada banyak hebat telah ditampilkan dalam tim Belanda dan Rensenbrink adalah bintang di Piala Dunia 1974 dan 78. Dijuluki “The Snake”, ia bisa meluncur melalui dari lini tengah ke pertahanan, geser melalui dengan bola dengan kreativitas yang besar, kecerdasan dan kemampuan teknis. Dia masih dianggap di Belanda dan Eropa sebagai yang terbaik pemain sayap kiri untuk rahmat Piala Dunia.

Grzegorz Lato – Polandia

Cepat dan sangat efektif striker sayap cum adalah bintang yang tak diragukan sebagai sisi Polandia finish ketiga pada tahun 1974 dan 1982 Piala Dunia. Dia mendapatkan Golden Book dalam debut turnamen Piala Dunia dan mencetak gol kemenangan saat timnya pergi untuk mengalahkan Brasil untuk tempat ketiga.

Bruno Conti – Italia

Conti memiliki kemampuan untuk memindahkan bola dengan kecepatan yang sangat besar di kedua kaki dan karena itu bisa bermain di kedua sayap. Dia adalah bagian dari tim yang memenangkan Piala pada tahun 1982 dan adalah biaya terkemuka saat timnya berlantai Jerman Barat menang 3-1 mereka di final.

Roberto Donadoni – Italia

Roberto Donadoni adalah tanpa diragukan lagi salah satu Italia terbaik yang pernah dan yang paling penting pemain di depan internasional. Dia adalah bagian penting dalam tim Italia yang luar biasa dari awal 90-an memaksakan stamina dan kecepatan terhadap lawan-lawannya dengan teknik yang hebat. Dia dianggap sebagai salah satu pemain terbesar dalam AC Milan di mana ia bermain tim sepak bola dan merupakan ikon sepak bola Italia.

Leave a Reply

Your email address will not be published.