Sejarah Singkat Snarky

Saya pikir saya mendengar tentang arogansi dari Orang Tua Anda.

“Ayahmu mengagumi hati nurani Anda,” Jerry Stein menjelaskan di seluruh kata-katanya kepada ayah saya sendiri. Aku duduk kembali dan mengangguk, penuh dengan kepuasan cinta diri.

Orang Tua itu benar-benar membenci lingkungan dan orang-orang di Bloomfield Hills. Di Hari Tahun Baru lokal berkumpul, titik fokus utama adalah pertandingan fakultas Bowl, secara eksklusif permainan Michigan. Orang-orang berdesakan, menjerit, dan kemudian membayangkan seruan pertandingan Bo Schembechler. Saya menemukan Aron duduk mengelus alisnya. Saya terbiasa dengan penampilan itu; ayah muncul dalam orang-orang ini, mengukur mereka. Itu adalah pandangan yang membuat takut semua orang yang menontonnya s128.

Saya berjalan ke arahnya bertanya “Apa yang terjadi?”

“Aku bisa memiliki semua orang, masing-masing. Mereka akan kelaparan dan anak-anak mereka mungkin tidak pernah pergi ke fakultas. Aku akan menyelesaikannya dalam sekejap, tetapi aku sadar itu akan membuat ibumu sedih.”

Ini adalah bahwa arogansi Orang Tua meninggal di saudara saya sendiri bersama dengan saya.

Tetapi hampir setiap anak dari daerah itu memiliki kesadaran yang sama tentang pentingnya diri. Kelas menengah di tahun ’70 dan juga ‘bukan hanya stadion dari pabrik penggilingan ini atau pemilik toko kecil telah berkembang. Orang tua kami dididik di sekolah; mereka memiliki organisasi khusus mereka atau bekerja di organisasi-organisasi besar. Harapan mereka untuk anak-anak mereka sangat tinggi, kuliah tidak cukup baik, ” manusia kita menginginkan dokter, pengacara, dan kapten industri. Kami dikirim ke dalam rencana yang berbakat dan berbakat dan juga diundang untuk menjadi sekreatif mungkin. Kami dimanjakan, dimanja dan menasihati saya yang istimewa dan berbeda dari sekolah dan di rumah. Pada liburan keluarga ke Beverly Hills, CA, Ibu mengajak saya berbelanja di Rodeo Drive. Saya melihat ke toko-toko yang tinggi dan mendengus.

“Kami masing-masing punya pedagang di Birmingham,” “kataku.

Ibu secara terbuka bertanya-tanya bagaimana dia bisa membesarkan bocah seperti ini namun dia masih hidup. Semakin kita meremehkan, semakin kita naik dari harga diri orang tua kita sendiri. Kami didorong untuk menjadi snarky.

“Snarkiness adalah penghinaan mendahului evaluasi,” kata Jon Winokour, pengarang Buku Besar Ironi kepada New York Times. “Ini hanya sebuah hadiah yang menolak segalanya dalam perjalanannya.”

1 1982 Juli malam di Claridge Casino and Hotel di Atlantic City, ketika orang tua itu memukuli rumah di Baccarat, saya melihat humor kami di TV untuk pertama kalinya. Saya menonton larut malam bersama David Letterman.

Saya pernah membaca banyak tentang seri Letterman tetapi tidak pernah diizinkan untuk tetap terlambat untuk menemukan seri. Letterman dianggap sebagai Don Rickles baru, sebuah komik penghinaan menggunakan spin baru: snarky. Berbeda dengan Rickles yang akan masuk ke ceruk ini dari serangannya dan memberi mereka guncangan besar, Dave adalah aku-seorang, meremehkan dan menghakimi.

Saya terpikat dari monolog pertama. Teman-teman saya dan saya akan tetap bangun dan melihat siapa dan tepatnya apa yang akan dia tusuk setiap malam. Mempertimbangkan semua karakter yang ia sukai, telah menikmati mengunjungi Bugs Bunny memukuli Elmer Fudd pada saat-saat nyata. Humor snarky-nya adalah permainan untuk kepekaan remaja kelas menengah. David Letterman jelas-jelas satu orang, seorang anak Midwestern yang berpenghasilan pusat. Dia memiliki kesombongan kami. Kami bereaksi dengan terus terlambat untuk melihat bahwa pertunjukan malam itu dapat kami lakukan, berbicara bagaimana Letterman merobek Larry Bud Melman malam sebelumnya telah dipercaya sebagai tingkat teratas dari wali kelas.

Setelah kita semakin tua, kreasi saya tidak pernah di luar tumbuh snarkiness kami, itu diambil lebih sebagai ciri kepribadian penting kami. Kami adalah sekelompok orang lumpuh mental yang tidak bisa mengungkapkan perasaan selain penghinaan kami sendiri. Kreasi saya mungkin remaja yang menggemaskan tetapi bratty, hari ini kita orang-orang yang kotor, orang-orang dewasa yang meremehkan apa yang tidak kita nikmati, dan itu praktis setiap hal. Kita adalah pemalas yang menempatkan perspektif kita sendiri tentang masyarakat di atas kesuksesan dan menjadi hidup bersama.

Leave a Reply

Your email address will not be published.